Wednesday, September 19, 2012

Tangani provokasi secara waras


Berita Harian

Rabu, 19 September 2012


Musa Awang


Perlu bijaksana menangkis isu filem burukkan Rasulullah


Saya sempat menonton filem Innocence of Muslims di youtube, membuat saya terfikir betapa jahatnya musuh-musuh Islam yang berada dalam ‘ketakutan’ kerana semakin ramai umat manusia memilih Islam sebagai jalan hidup. 


Filem yang di sunting di California, Amerika Syarikat, dibuat semata-mata untuk mereka cerita buruk yang tidak benar mengenai Nabi Muhammad SAW khususnya, dan Islam umumnya. Maka wajarlah apabila saudara-saudara Islam yang lain marah dan geram dengan pembikinan filem ini. 


Demonstrasi menentang filem ini yang dilakukan oleh saudara-saudara Muslim seluruh dunia bertujuan memberitahu bukan Islam supaya tidak mempersendakan agama Islam dan penganutnya. 


Bagaimanapun, kemarahan dan kecaman itu jangan sampai melakukan tindakan yang merugikan atau tindakan menggambarkan seolah-olah apa yang didakwa dalam filem itu benar. Kemarahan dan kecaman boleh dilakukan dengan pelbagai cara, termasuk demonstrasi secara damai. 


Kecaman secara damai dan tidak membawa sebarang kerosakan atau kemusanahan, secara tidak langsung sudah menjawab mesej jahat dari filem itu. Islam agama sejahtera, damai dan cintakan keamanan. 


Islam bukanlah agama yang membenarkan kemungkaran ditangani dengan cara yang mungkar juga. Islam mengajar supaya mengawal perasaan. 


Sabda Rasulullah SAW : “Orang yang kuat itu bukanlah yang dikenali dengan hebatnya berkelahi, tetapi orang yang kuat adalah yang mampu menguasai (menahan) dirinya ketika marah.” (Riwayat al-Bukhari)


Sebelum melakukan tindakan protes, fahami isu sebenar, tontonilah filem itu terlebih dahulu, bagi mengelakkan kita bersuara dalam keadaan diri yang jahil. 


Allah SWT telah mengingatkan dalam firman-Nya, “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak memiliki pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semua itu akan diminta bertanggungjawab.” (Surah al-Isra’, 17: 36)


Filem Innocence of Muslims adalah sebuah provokasi terbaru dari musuh Islam, dan perkara seumpama ini tidak akan berhenti sehingga berlaku kiamat. Di sinilah kedewasaan kita diuji, adakah umat Islam masih boleh berfikir waras dan bertindak dengan baik. 
Atau hanya menuruti nafsu amarah saja, dengan melakukan tindakan di luar batas yang akhirnya mengiyakan apa yang disampaikan dalam filem Innocence of Muslims tersebut. 


Dakyah dan persepsi negatif yang cuba dipaparkan dalam filem tersebut perlu dijawab dengan cara lebih matang, melalui karya seperti tulisan, filem, atau siri rencana tentang keperibadian, kebaikan dan kemurnian ajaran Rasulullah SAW serta kehebatan para sahabat yang mendampingi baginda.


Hasan Bin Ali meriwayatkan "Saya pernah bertanya kepada bapa saudaraku, Hindun bin Abu Halah yang sangat pandai menggambarkan sesuatu. Saya katakan kepadanya, `gambarkanlah kepadaku bagaimana cara Rasulullah saw berbicara!' Ia berkata, `Rasulullah adalah seorang yamg nampak selalu prihatin dan sentiasa berfikir. Beliau lebih banyak diam dan berbicara hanya seperlunya. Beliau memulai dan mengakhiri pembicaraan beliau dengan menyebut nama Allah. Ucapan beliau selalu padat, terperinci dan jelas, tidak lebih dan tidak kurang, tidak kasar dan tidak merendahkan. Beliau selalu mensyukuri nikmat walaupun sedikit dan sama sekali tidak pernah mencelanya. Beliau tidak pernah mencela dan memuji makanan. Urusan dunia beserta isinya tidak pernah membuatkan beliau marah. Jika kebenaran dilanggar, beliau tidak akan diam hingga kebenaran itu ditegakkan. Beliau juga tidak pernah marah dan tidak pula memperjuangkan kepentingan peribadi. Ketika menunjuk sesuatu, beliau selalu menggunakan seluruh tangannya. Dalam keadaan ta'jub atau terkejut, beliau selalu membalik (tapak tangannya). Ketika berbicara terbiasa menggunakan tangan untuk memperjelas perkataan dengan cara memukul-mukul tapak tangan kanan ke tapak jempol kiri. Ketika marah, beliau berbalik dan berpaling. Ketika senang, beliau menundukkan pandangan. Ketawa beliau adalah senyuman dan gigi beliau nampak seperti butiran salji." (Riwayat Tirmizi)

Aisyah meriwayatkan : "Saya sama sekali tidak pernah melihat Rasulullah saw berusaha untuk membalas kezaliman yang beliau terima, selama hal itu tidak menyebabkan larangan Allah dilanggar. Jika larangan Allah dilanggar, maka beliaulah yang paling keras mengungkapkan kemarahan. Jika beliau dihadapkan kepada dua pilihan, maka beliau akan memilih yang paling mudah selama (hal yg lebih mudah itu) tidak menyebabkan dosa." (Riwayat Tirmizi, Bukhari, Muslim, Abu Dawud dan Ahmad)


Peribadi Rasullulah adalah contoh paling ideal, paling sempurna dan paling bertepatan dengan kehendak dan tuntutan Syariat Islam, yang perlu ditauladani oleh umat Islam. 
Firman Allah SWT : "Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan Yang baik, Iaitu bagi orang Yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)" – (Surah al Ahzab : 21)


Rasulullah SAW adalah sebaik-baik manusia dalam berakhlak dan beretika, dan orang yang paling mulia, bertaqwa dalam berinteraksi. 


Allah SWT berfirman sambil memuji nabi saw yang bermaksud “Sungguh dalam dirimu terdapat akhlaq yang mulia”. (Surah Al-Qalam : 4)

Sekadar menyebutkan beberapa keperibadian murni Rasulullah s.a.w yang boleh dijadikan karya bagi menjawab tuduhan tidak berasas musuh Islam tersebut – 


Wajah baginda sentiasa ceria yang menyejukkan setiap mata memandangnya; 

baginda memiliki perasaan yang halus ; 
suka makan beramai ramai daripada berseorangan ; 
baginda bencikan kemegahan dan perhiasan yang cantik yang melambangkan kesombongan dan kemegahan ; 
baginda makan apabila lapar dan berhenti sebelum kenyang ; 
baginda tidak pernah mengumpat, mencerca atau menghina orang lain ; 
baginda suka memakai serban diatas kopiahnya ; 
baginda suka membalas hadiah ; 
baginda suka mengucapkan salam kepada ahli rumah ketika keluar atau masuk ; 
baginda sangat berlemah lembut dengan isteri dan ahli keluarga ; 
baginda sentiasa memulakan salam kepada orang lain ; 
baginda bersalaman dengan sahabatnya dan memeluk mereka ketika berjumpa ; 
ketika berjabat tangan, baginda tidak akan melepaskan tangan orang itu sehinggalah orang itu melepaskan tangan terlebih dahulu ; 
apabila melepasi kumpulan kanak-kanak, baginda mengangkat tangannya sebagai tanda hormat kepada mereka ; 
tidak menatap atau merenung wajah orang lain lama-lama ; 
baginda tidak bangun dari sesuatu majlis sehingga orang lain bangun terlebih dahulu ; 
tidak pernah menjulurkan kaki baginda didepan para sahabat ; 
baginda suka bercakap lambat-lambat agar orang lain memahami apa yang baginda katakan; baginda sentiasa menumpukan perhatian kepada orang yang sedang bercakap dengan baginda ; 
tidak pernah ketawa terbahak-bahak hanya tersenyum lembut ; 
sangat fasih dan manis dalam bertutur kata ; 
tersangat sabar dan tabah bila menghadapi ujian ; 
baginda amat kasih kepada umatnya ; 
baginda tidak pernah mengambil rezeki kurniaan Allah melebihi keperluan makan dan minum baginda ; 
rezeki yang melebihi keperluan baginda akan didermakan ; 
sentiasa membantu orang lain walaupun baginda sendiri dalam kesusahan ; 
tidak pernah menghina orang miskin dan tidak pernah rasa terhina bergaul dengan orang miskin ; 
suka menziarahi orang sakit ; 
tangannya tidak pernah menyentuh kulit wanita ajnabi ; 
Bersikap tegas, pemaaf dan pengasih dalam perjuangan ; 
sangat menghormati orang2 tua dan mengasihani orang-orang muda dan jua kanak-kanak.

Dan Aisyah pernah berkata ketika ditanya kepadanya tentang akhlaq nabi saw, Baginda s.a.w. berkata: “Akhlaq nabi adalah Al-Qur’an”. (Riwayat Muslim)

Dalam hadith yang lain Rasulullah s.a.w masuk ke kota Madinah dengan mengangkat bendera perdamaian. Ketika masuk kota Madinah Baginda s.a.w. berkata : “Wahai sekelian manusia, tebarkanlah salam, berilah makan, solat malamlah ketika orang lain tidur lelap nescaya masuk surga dengan selamat”. (Riowayat Tirmidzi dari Abdullah bin Salam)

Raja - Pemegang Amanah Kedaulatan Watan

Harian Metro 15 March 2017 Oleh Musa Awang Sistem pemerintahan beraja atau ‘monarki’ merupakan sistem pemerintahan yang tertua di du...